Just another WordPress.com weblog

Terbaru

Berikut Iqama Medical Check-up di Arab Saudi

Bagi yang ingin bekerja di arab saudi, harus lolos medical check yang dilakukan sebelum keberangkatan yang dilakukan lewat PJTKI dan setelah sampai di arab saudi di klinik yang ditunjuk oleh perusahaan (ada 2x) yang 

Berikut adalah medical check up agar bisa lolos mendapatkan iqama di arab saudi :

Chest X-ray

Urine

Urine Glucose
Urine Protein
Stool Examination

Microscopic Examination
Parasites
Culture
Salmonella
Shigella
Blood Investigations

Blood Glucose
Malaria / Filaria – Blood Film
HIV 1 & 2
Hepatitis B -Surface Antigen
Anti HCV (hepatitis C)
VDRL – Qualitative (syphilis)
Pregnancy test for Females
Clinical Examination

Vision Check-Up – Left & Right Eye
Vision Check-Up – Left & Right Eye
Hearing Check-up
Blood Pressure Check-up
Chest & Heart Check-up
Abdomen Check-up
Derma and Venereal Disease Check-up
Psychological Disease
Neurological Disease
Hernia
Varicose Veins
Extremities

kategori menular
• HIV / AIDS reaktif
• Hepatitis B permukaan antifgen, HCV reaktif
• Mikrofilaria positif dan malaria Film darah positif, penderita kusta diketahui
• Tuberkulosis – jenis apa pun, X-ray menunjukkan aktif PTB, bukti masa lalu PTB atau sembuh • bekas luka paru, termasuk fibrosis minimal, kalsifikasi (granuloma) penebalan pleura, efusi pleura, tuberkulosis limfadenitis
• VDRL / TPHA reaktif

Kategori non infeksi
• Gagal ginjal kronis
• Gagal Hepatitis kronis
• Gagal jantung kongestif
• Hipertensi
• Diabetes mellitus
• kasus Dikenal kanker
• Penyakit Jiwa dan gangguan neurologis
• cacat fisik, yaitu buta warna, tuli

Dilema Bekerja di Luar Negeri

Mungkin bagi sebagian orang bekerja diluar negeri adalah angan-angan….

Tapi alhamadulillah aku merasakan dan mewujudkan impian itu…

Sungguh, secara finansial sangat tercukupi kebutuhan, bahkan aku sudah bisa membuka usaha sendiri.

Namun, kadang terasa ada yang hambar…benar benar merasa di sangkar emas, walaupun aku sudah membawa keluarga kecilku untuk hidup bersama disini, tetap saja homesick itu terus melanda…..

Segede-gedenya gaji kerja di luar negeri, lebih nyaman bekerja di negeri sendiri.

Justru bekerja di luar negeri malah banyak sekali keinginan ini itu….beda dengan kerja di Indonesia,….cukup dengan gaji segitu dan bisa “ngempet” keinginan-keinginan yang kadang gak terlalu penting.

Nggak tau juga, seharusnya dengan gaji yang tinggi ini aku udah bisa nabung dan beli mobil dalam setahun,tanpa kredit. Tapi kok duit ilanggg terus ya….ada aja keperluan ini itu. Untungnya setahun ini berusaha menekan keinginan-keinginan gak perlu. Sehingga bisa buka toko baju kecil-kecilan.

Kalau aku boleh jujur, aku miss management keungan, padahal aku dari orang ekonomi, harusnya aku bisa menghandle budget..tapi…realita kadang gak sesuai.

Meskipun kini udah punya usaha toko baju, ada simpanan deposito,ada rekening reksadana dan tabungan, tapi kok rasanya masih aja kurang….padahal dulu sebelum kerja di Saudi, punya simpanan segitu aja udah berapa kali gaji….

Apakah ini yang dinamakan aku kurang bersyukur ya….

Memang benar, seharusnya istrilah yang harus menyimpan dan mengontrol keuangan…bukan para SUAMI….

Karena suami terlalu royal mengeluarkan duit….kalau istri penuh dengan kehati-hatian….Ini yang sekarang aku coba.

Biarlah suami bawa duit pas-pasan, asal tabungan dipegang istri.

 

Arghhh……aku pengen pulang….(lebay dot com)

Tapi benar,aku pengen pulang….ponakanku di rumah yang posting foto pohon di depan rumah yang sedang berbuah semakin bikin aku gak betah hidup berlama-lama disini. Secara, aku fruit addict…

Kuanggap sudah waktunya aku mengurus secara serius tokoku, bukan hanya menjual secara lokal, tapi aku pengennn banget mengembangkan bisnis toko baju online…..karena butuh konsentrasi tinggi,kemampuan marketing yang bagus dan semua itu tidak dimiliki sang keponakan yang menunggui tokoku.

Memang hasilnya tidak sebesar kalau bekerja disini,tapi ada kepuasan yang besar jika bisa menjual barang dalam jumlah besar…lepas dari bayang2 rutinitas kantor, bisa bekerja sesuai keinginan kita…..lepas bebas….

Tapi sang istri punya kekhawatiran karena kita masih punya cicilan bank per bulan 5jt yang harus dilunasi dalam 5tahun ke depan. Istri sebenarnya mau, asal ada jaminan aku bisa membayar lunas kredit bank itu. 

Inilah sebenarnya faktor penjegal utama aku balik ke Indonesia….

Mudah2an aku bisa dapat kerja dekat rumah, sembari bisa mengawasi dan mengontrol toko online ku.

Mudah2an Allah mengizinkan….dan kalaupun belum ada panggilan kerja, kucoba bertahan sampai setahun ke depan.

Bismillah…..Allah swt bersamaku

 

 

TIPS MENCARI APARTEMEN/RUMAH SEWA DI SAUDI

Gambar

Apartemen kami dulu di distrik Sharafeeyah

 

 

  1. Kalau nggak pengen pusing nyari keliling, cari Aqariyah/agent pencarian rumah, banyak tersebar disini, tinggal sebutkan budget dan berapa kamar yang kita butuhkan. Biasanya bayar agent sekitar 500-2000 real, tergantung besar kecilnya apartemen
  2. Kalau kita mencari sendiri,cari yang dekat kantor (kalau nggak punya kendaraan sendiri), atau yang dekat dengan sekolahan (kalau kita bawa anak/keluarga),dekat dengan warung Indo.
  3. Cari gedung yang kosong AC nya,biasanya room di gedung itu lagi kosong, atau cari yang ada tulisan Lil ijar (biasanya disitu dicantumkan nomor yang bisa dihubungi)
  4. Cara yang lain, bisa tanya2 ke haris-haris (penjaga rumah) biasanya orang Pakistan,mereka kadang tau,rumah mana yang kosong. Atau bisa Tanya ke penjaga warung Indo (mereka kadang juga tau dimana apartement2 yang disewakan
  5. Jangan mau bergabung dengan rumah yang banyak pelarian (istilahnya penampungan), dimana disitu banyak orang kaburan dari majikannya,karena takutnya anda terkena dampak jika ada inspeksi dari orang imigrasi/polisi
  6. Cari gedung yang benar2 buat disewakan, dan gedungnya banyak disewa banyak orang. Kalau bisa jangan sewa yang punya orang pribadi Saudi,karena kalau terjadi masalah misalkan air habis,atau harus sedot tank wc, maka beban itu akan ditanggung anda dan si pemilik, maka jatuhnya banyak.
  7. Pastikan biaya sewa itu fixed,tidak ada tambahan lain2, misalkan biaya haris/penjaga, tanyakan ada biaya insurance/jaminan kerusakan (biasanya sebagian minta bayar jaminan kerusakana sebessar SR1000-2000 di awalàjika tidak ada kerusakan di dalam rumah yang ada sewa,maka biaya ini bisa ditarik kembali di akhir sewa, tapi….jangan terlalu berharap balik )
  8. Cari gedung yang tidak bermasalah dengan air, cek benar2 kondisi kamar mandinya, jika jorok,saya sarankan jangan diambil, cek ke tetangganya,Tanya ke dia bilamana air habis, apa ada iuran? Berapa jumlahnya
  9. Cek juga apa daerah situ daerah banjir, karena pernah di Jeddah terjadi banjir besar, ini didaerah Sulaimainiyah,sepanjang Madinah road yang dekat Indian Embassy
  10. Dalam satu gedung biasanya ada yang khusus single dan ada yang khusus family, haris/si penjaga rumah akan Tanya karena gak boleh campur.
  11. Kalau pengen irit budget,sebaiknya bergabung dengan keluarga kecil lain,cari yang berisi 3-4kamar dengan 2 kamar mandi. Atau jika single,cari yang mau bergabung bersama2. Biasanya sopir kita banyak yang bergabung,atau dengan orang2 philippines, tapi hati2,jangan ke penampungan,campur dengan tkw kaburan.
  12. Biasanya apartemen yang disewakan itu kosongan/unfurnished. Untuk menghemat uang,cari barang second,bisa secara online bisa langsung ke pasar khusus barang second. Kalau khusus barang second ada di Haraj, arah balad masih ke ujung. Tapi hati2,banyak barang rusaknya. Kalau mau cari secara online di www.expatriates.com, tinggal klik Saudi Arabia, dan kota yang mau kita tempati, disitu bisa pilih jenis barang yang mau kita beli, ada furniture, elektronik,atau apa saja, kita tinggal bikin appointment dengan si penjual,bisa dilihat barangnya langsung dan bisa langsung transaksi dengan dia.

 

Sekelumit Perjalanan hidup Dedik

Jeddah, 30 April 2011

dedik setiawan

Entah harus memulai darimana cerita ini
Aku juga nggak tau, apakah ini curhat atau hanya essay sekelumit perjalanan hidup

Yang pertama ingin kusampaikan hanya ingin berterima kasih pada Allah swt, atas semua yang diberikan selama ini, sungguh tak ada kalimat yang bisa menggambarkan semua ini.

KEGAGALAN UMPTN

Perjalanan kumulai dari kegagaln UMPTN tahun 1997, saat memimpikan bisa masuk di Teknik Kimia atau hanya sekedar masuk di Teknik Sipil, pilihan pertama dan keduaku….gila, harusnya aku harus mendown grade pilihan kedua, tapi aku hanya berpikir, aku nggak pengen keluar kuliah hanya jadi kuli biasa atau bahkan menambah jumlah pengangguran terdidik.

Aku ingat betul waktu bapak mengatakan hanya bisa membiayai kuliah jika hanya bisa masuk perguruan tinggi negeri…..rasanya saat itu seperti tak ada harapan, seperti lenyap mimpi-mimpiku
Tapi bapak menguatkanku. Maka aku mencoba bangkit dengan mengikuti ujian poltek dan D3, maka akupun mengikuti 3 ujian sekaligus, di poltek ITS,poltek Brawijaya dan D3 Unair……

Whatta surprise, aku diterima di D3 teknik sipil ITS, D3 Akuntansi Unair dan D3 Akuntansi Brawijaya….
Waktu aku sampaikan ini ke bapak, beliau malah berkata,” Dulu sedih gak bisa masuk UMPTN,sekarang malah bingung milih yang mana…., sholat istikharah aja, mudah2an Allah memberi jalan yang benar dan diridhoi.
Akhirnya aku pilih D3 Akuntansi Unair,dengan pertimbangan gampang. Aku nggak begitu paham sipil, dan waktu itu gobloknya aku kira kalau ntar di sipil, aku harus bisa jadi kuli bangunan…sedangkan nggak ambil di Malang,karena aku nggak suka jalan dari Jombang ke Malang yang bergunung dan bikin mual.

Setelah lulus kuliah, aku nganggur 3 bulan, aku gunakan waktu-waktu saat itu dengan menjaga warnet milik kakakku Mas Senthot, sambil aku belajar tentang network dan memperdalam MS Office ku, maklum dulu mau kursus computer terasa mahal. Disitu aku masukkan lamaran-lamaran, dan akhirnya aku diterima di PT Bines Raya,sebuah perusahaan rotan furniture…dan aku harus ditempatkan di Banjarmasin.

GAJI PERTAMAKU Rp 450,000

Maka, inilah jurnal karirku dimulai……..dengan gaji hanya Rp 450,000….hidup di camp rumah bertingkat dekat sungai Barito, mandi dari air sungai yg telah disterilkan. Pernah suatu kali habis gajian,aku pergi ke kota, tapi saat pulang ke mess, bertemu dengan sekelompok pemuda kampung yang sedang mabuk-mabukan, mereka malak, tapi aku berusaha mengelak, dan akhirnya mereka memukulku sehingga aku terjatuh di sungai, untunglah ada tukang klotok (perahu kecil) yang membantuku naik ke kelotoknya dan mengantarkan aku ke mess….

Pengalaman yang lucu selanjutnya seringnya aku jatuh di sungai, pertama saat aku turun dari dermaga ke kelotok yg airnya saat itu lagi surut,sehingga jaraknya agak lumayan jauh, waktu aku melompat, aku gak masuk ke kelotok itu, tapi malah terjatuh ke sungai, pada lain waktu, aku pulang ke mess, waktu naik dari kelotok ke dermaga, belum sempat aku menjangkau dermaga dia udah ngacir duluan,sehingga jatuh lagi ke sungai, iya kalau sungainya kayak di jawa yang kecil, ini sungai lebar amat dan berarus kuat.

Hingga suatu saat boss datang ke pabrik di Banjarmasin,aku memberanikan diri minta ke dia agar aku bisa dipindah ke Jawa, kalau tidak aku minta resign, akhirnya dikabulkan…..dan aku ditempatkan di Cirebon.

MENEMUKAN TEMAN-TEMAN YG HEBAT

Di Cirebon aku pegang costing, sambil bantuin siapin dokumen ekspor dan bantu teman2 saat ekspor. It’s a wonderful moment, kalau lagi stuffing. Gila, dari pagi ke pagi lagi, nggak dibayar lembur, tapi aku menikmatinya, ada kebersamaan yang tidak bisa dinilai dengan uang……
Aku heran sama staff2 disini, bayarannya kecil2…tapi semangat kerjanya luar biasa, sayang perusahaan tidak menghargai loyalitas karyawannya.

Setelah sekitar 8 bulan di Cirebon, ada kesempatan besar saat aku mendengar ada staff di Jakarta yang resign, maka aku mengajukan diri ke boss lagi, menawarkan aku untuk menggantikan dia, dan boss setuju.
Sebenarnya di Jakarta ini aku cari batu loncatan agar bisa pindah ke perusahaan lain yang lebih baik, aku pengen kirim duit ke orang tua.

BERTEMU CALON ISTRI DI CILEGON

Akhirnya kesempatan itu datang, aku diterima di Cilegon. Di Cilegon Fabricators ini aku mendapat ilmu akuntansi yang komplit, terima kasih buat CF.
Disinilah aku bertemu sosok Siti Zakiyah Syarif.

Pertama bertemu, aku kira ini orang sombong amat ya,sering minta SPJ, dan terus terang aku justru nggak suka orang yang perfect dalam kerjaannya, dan sepertinya dia jaim banget, beughhh….
Semua gara-gara mas Darmono yang sering jodoh-jodohin aku dengan dia, jadinya aku beranikan diri aja untuk cari tau lebih dekat tentang dia. Setelah beberapa lama, kitapun jadian….

Pada suatu saat, saat obrolan terjadi, dia menanyakan keseriusanku, apakah bisa berlanjut ke pernikahan, apakah dia bisa menerima dia yang umurnya lebih tua dari aku.

Ya Allah….ini sama saja dengan nembak, terus terang dulu waktu kuliah dan pacaran dengan teman sesama organisasi, dia nembak juga, nggak pengen pacaran, tapi langsung nikah aja. Whatt??? Apa kata bapak ibuku nanti,kuliah aja belum selesai, dah minta kawin. Langsung aku bilang ke dia, kayaknya aku belum sanggup, jadilah kita hanya teman, tak berlanjut lagi.

Sungguh pikiranku berkecamuk saat itu, gimana aku bisa menghidupi keluarga,sementara gajiku aja pasti habis tiap bulannya, apalagi masih ngekos.
Akhirnya aku mengiyakan, dan aku boyong bapak ibu untuk melamar dia. Sungguh saat-saat itu sungguh berat, aku tak punya uang lebih untuk mengadakan resepsi, sampai aku harus mengambil uang cash dari kartu kredit, dan membeli cincin kawin dengan kartu kredit,sampai kartuku hampir melebihi limit.

Dia bahkan jual tanah kebun yang di Sumatra untuk mengadakan resepsi, pokoknya benar2 saat2 yang berat,bikin stress, apalagi bapak ibu dan saudaraku nggak sokong dana sama sekali,seakan aku hidup sendiri,benar-benar merasa sendiri.
Alhamdulillah, ada aja bantuan yang tak terduga. Kami bahkan harus bilang ke pihak yg mengurusi semua pernikahan kami, yang mengurusi tat arias,dekorasi dan catering, kalau biaya akan dilunasi setelah pernikahan, kami benar2 mengandalkan hasil sumbangan teman-teman yang datang ke resepsi.

KEPUTUSAN BESAR YANG PENUH DENGAN KEJUTAN INDAH

Setelah menikah, kami memutuskan ngontrak di daerah Serdang, untunglah dari teman-teman kantor menghadiahi kami lemari dan kompor gas…hehehehehe, tau aja mereka

Setelah beberapa lama, kami memutuskan untuk mencoba beli rumah permanen, kami hunting dari PCI,Serdang, sampai ke beberapa tempat yang lain, dan akhirnya pilihan jatuh ke perumahan Metro, perumahan yang sebagian orang Cilegon menganggapnya perumahan mahal, tempat orang-orang kaya, iya sih karena yang dilihat cuma bagian depannya saja, yang rumahnya besar-besar. Kami memutuskan untuk ambil rumah hook, karena aku bercita-cita punya rumah yang bisa ditanami buah. Akhirnya kesampaian juga. Banyak yang mencibir kami,kenapa cari rumah disitu, yang mahal, padahal kami sudah survey dan membandingkannya dengan yang lain, justru kalau dihitung-hitung lebih murah,dekat dengan kota,rumah sakit dan pasar, nggak berat diongkos.

Karena kami kami sekantor, kami harus ada yang mengalah salah satu untuk keluar, pada saat itu aku sedikit kecewa kenapa harus ada peraturan seperti itu. Hingga suatu saat, aku dapat panggilan di Truba Jakarta, waktu dites di ruang HRD nya, secara tak sengaja aku melihat secarik kertas kuning…..dan ternyata itu “surat sakti” dari pak Sundoro supaya aku bisa bekerja di proyek PLTU Cilegon, aku benar-benar speechless……padahal kami tak pernah meminta beliau untuk hal itu, terima kasih pak Sundoro, what a great man….sangat perhatian pada karyawannya.

Aku bekerja di proyek PLTU Cilegon hampir 2 tahun, dan setelah itu aku harus mencari kerja lagi, atau menunggu proyek lain, aku putuskan bekerja di tempat lain sambil menunggu jika dipanggil lagi sama Truba, akupun mendapat pekerjaan di Wartsila, di daerah Cikarang Bekasi.

Baru 2 bulan bekerja disitu, aku ditelpon pak Endang, apakah aku mau bekerja di Saudi, sebenarnya dia yang ditawarin, tapi nggak mau jauh dari keluarga, akhirnya aku sanggupi permintaan pak Endang, dan aku ke kantor HO Truba lagi, untuk tes. Pada saat tes wawancara dengan HRD, aku malah ditawarin, mau kerja di proyek Tangguh Papua atau ke Jeddah.
Aku bilang, lebih baik ke Jeddah aja, dapat manfaat yg lebih besar, sekaligus aku bisa menunaikan haji dan umrah, suatu hal yang jauh dari pikiranku, karena aku nggak mau berangan-angan terlampau jauh sebelum bisa settle benar.

Allah, Engkau benar2 sayang sama aku…..

Aku meminta ini tapi Kau beri lebih……meski aku bukan hamba yang kurang bisa bersyukur, tapi Engkau sungguh melipatgandakan apa yang kami cita-citakan……
Sungguh kekuatan sedekah dan berzakat itu luar biasa……

Kejutan-kejutan setelah menikah sungguh luar biasa, dulu sebelum menikah, aku bahkan apatis bisa bahagia dan pasti nggak bisa kaya, karena harus berbagi dengan istri, pemikiran egois dari seorang bachelor.

Kejutan pertama, saat kita memiliki rumah yang kita idam-idamkan, padahal berencana punya rumah nanti 5 tahun setelah pernikahan.
Kejutan kedua adalah mendapatkan pekerjaan di Jeddah yang mengantarkan aku dan istri bisa berhaji dan umroh.
Kejutan ketiga ketika kami masih bisa memberikan sebagian dari harta kami untuk membantu sanak saudara.
Kejutan ke empat adalah kami kehadiran bayi yang bisa mengisi kehampaan 6 tahun pernikahan kami.

Ya Allah….aku menantikan kejutan bahagia selanjutnya……
Semoga kami tak menjadi hamba yang takabur, dan bermanfaat bagi orang-orang sekitar kami
Semoga ini bukan akhir cerita bahagia………………